CFD adalah instrumen kompleks yang membawa risiko tinggi terjadinya kerugian dengan cepat karena penggunaan leverage. Harap diperhatikan bahwa 78% akun investor ritel kami menderita kerugian saat trading CFD. Anda harus memastikan bahwa Anda memahami cara kerja CFD dan bahwa Anda dapat menanggung risiko besar kehilangan uang.

Apa itu mata uang kripto?

Mata uang kripto adalah mata uang digital yang hanya ada di jaringan komputer yang disebut 'blockchain' di internet. Mereka adalah mata uang virtual yang terdesentralisasi dan ada di luar perbankan tradisional tetapi masih dapat ditradingkan seperti mata uang lainnya.

Bitcoin adalah mata uang kripto asli dan paling dikenal tetapi sekarang ada 1000 mata uang kripto berdasarkan teknologi yang sama.

BAGAIMANA KERJA CRYPTOCURRENCIES?

Mata uang kripto adalah semacam uang digital tanpa otoritas pusat, yang berarti tidak ada orang atau lembaga (seperti bank sentral) yang mengendalikannya. Idenya mirip dengan jaringan Peer-to-Peer untuk berbagi file yaitu semua orang di jaringan berbagi file, mereka tidak disimpan hanya pada satu komputer.

Tidak memiliki otoritas pusat menghilangkan kebutuhan untuk setiap entitas untuk dipercaya dengan kontrol atas akun, saldo, dan transaksi. Dengan kata lain, ini meningkatkan transparansi dan mengurangi risiko penipuan akuntansi atau kesalahan seperti 'pengeluaran ganda' dalam sistem.

Mata uang kripto yang baru dibuat seperti bitcoin dimasukkan ke dalam database yang dikenal sebagai blockchain. Mata uang dibuat ketika komputer memecahkan sekumpulan algoritma rumit dalam proses yang disebut penambangan. Algoritma ini menggunakan kriptografi untuk mengamankan transaksi dan mengatur penciptaan unit tambahan dari mata uang kripto.

Di dalam jaringan, setiap peer memiliki catatan sejarah lengkap dari semua transaksi dan setiap saldo akun. Mata uang kripto ada sebagai cara untuk menunjukkan transaksi keuangan. Lihat siklus hidup transaksi di bawah ini.

SIKLUS HIDUP TRANSAKSI

SIKLUS HIDUP TRANSAKSI

Apa itu teknologi Blockchain?

Semua transaksi mata uang kripto disimpan dalam digital, desentralisasi public ledger yang disebut Blockchain. Setiap transaksi baru mewakili 'blok' baru di 'rantai' semua transaksi. Sebuah blockchain menggunakan teknologi buku besar terdistribusi (DLT) untuk memperhitungkan transaksi mata uang digital. Pengguna Mata uang kripto dapat melacak setiap transaksi yang pernah dilakukan melalui blockchain, namun, nama pengguna yang melakukan transaksi adalah anonim. Salinan blockchain diunduh di setiap node jaringan, membuat kebutuhan akan redundan catatan pusat.

Apa itu Penambangan Mata uang kripto?

Penambangan mata uang kripto (atau Crypto coin atau Altcoin) adalah proses verifikasi transaksi mata uang kripto. Penambang Digital tidak menggunakan kapak melainkan algoritma komputer yang kuat untuk memecahkan teka-teki kriptografi yang kompleks. Penambang dihadiahi dengan beberapa koin baru untuk setiap transaksi yang diverifikasi dan ditambahkan ke blockchain. Siapa pun dapat menjadi penambang dengan perangkat keras yang tepat tetapi penambangan Bitcoin, Ethereum, dan mata uang kripto lainnya sekarang didominasi oleh operasi skala besar, yang terletak di daerah dengan biaya listrik rendah.

Apa itu Kriptografi?

Kriptografi menggunakan kode matematika untuk menjaga kerahasiaan informasi. Seorang pengguna hanya dapat membaca pesan terenkripsi jika mereka tahu kunci yang akan menerjemahkannya ke bahasa normal. Di era komputer, kriptografi terlalu kompleks untuk otak manusia untuk menguraikan sehingga algoritma komputer mengenkripsi dan mendekripsi. Salah satu contoh paling terkenal dari penggunaan kriptografi adalah mesin Enigma yang digunakan oleh Nazi Jerman dalam Perang Dunia II, yang akhirnya diterjemahkan oleh ahli cryptologists Inggris di Bletchley Park.

BAGAIMANA CARA MENGGUNAKAN MATA UANG KRIPTO

BAGAIMANA CARA MENGGUNAKAN MATA UANG KRIPTO

Mata uang kripto dirancang untuk memberikan cara alternatif untuk melakukan pembayaran dan transaksi secara online tetapi mereka belum diadopsi secara luas. Adalah keyakinan bahwa, suatu hari nanti, mata uang kripto akan (atau tidak akan) diadopsi secara luas yang telah menyebabkan semua spekulasi dalam beberapa tahun terakhir. Intinya, investor bertaruh bahwa mata uang kripto akan digunakan sebagai uang.

Sebagai pengingat, uang seharusnya melayani tiga tujuan:

  1. Media pertukaran (dapat digunakan untuk membeli dan menjual sesuatu)
  2. Satu unit akun (dapat dibagi menjadi unit yang dapat mewakili nilai sebenarnya dari berbagai hal)
  3. Menyimpan nilai (menjaga nilainya dari waktu ke waktu)

Ada banyak perdebatan tentang apakah mata uang kripto dapat melayani kualitas ini.

Untuk saat ini setidaknya, masalah utama menggunakan mata uang kripto sebagai uang adalah volatilitas harga. Karena mereka sangat mudah berubah, tidak banyak pedagang yang menerima mata uang kripto sebagai metode pembayaran, harga barang atau jasa harus berubah dari hari ke hari untuk terus naik dan harga berubah terlalu banyak untuk bergantung padanya untuk mempertahankan nilainya. Semua hal ini bisa mulai berubah jika harga stabil.

PERDEBATAN SEPUTAR 'KELANGKAAN'

Dalam kasus Bitcoin, secara luas dipercaya oleh para ekonom mainstream bahwa ekonomi tidak dapat berfungsi hanya dengan 21 juta unit yang akan pernah dikeluarkan. Di bawah sistem moneter saat ini, bank dapat menciptakan pasokan uang baru yang tidak terbatas melalui pinjaman bank. Nilai mata uang ‘fiat’ di bawah sistem moneter saat ini (seperti dolar AS) terkikis dari waktu ke waktu oleh inflasi.

Bitcoin seharusnya dimodelkan mengikuti logam mulia seperti emas (yaitu pertambangan) atas dasar bahwa kelangkaan membantu mempertahankan nilai. Hanya ada begitu banyak emas yang bisa ditambang dari tanah dan suatu hari tidak akan ada yang tersisa atau akan terlalu mahal untuk menjadikannya penambangan yang berharga. Para pendukung Bitcoin berpendapat bahwa koin dapat dibagi ke unit yang lebih kecil, yang akan mendapatkan nilai setelah total pasokan bitcoin telah ditambang.

MATA UANG KRIPTO PALING TERKENAL

MATA UANG KRIPTO PALING TERKENAL

Bitcoin (BTC)

Bitcoin adalah mata uang kripto paling terkenal, paling mahal, dan asli. Satoshi Nakamoto, yang identitas aslinya belum pernah benar-benar terbukti, menciptakan Bitcoin pada tahun 2009. Bitcoin sangat menonjol sehingga setiap koin kripto lainnya disebut altcoin, yaitu alternatif untuk Bitcoin. Tag harga besar untuk setiap Bitcoin telah membuat investor beralih ke altcoin. Trik untuk investor adalah menemukan altcoin yang di masa depan mungkin hidup berdampingan dengan atau akhirnya menggantikan Bitcoin. Kebanyakan altcoin mengaku menemukan solusi untuk beberapa ketidaksempurnaan Bitcoin - terutama skalabilitasnya yang terbatas. Sejauh ini, kapitalisasi pasar Bitcoin masih jauh di atas alternatif terdekat.

Ethereum (ETH)

Ethereum adalah jaringan blockchain publik terdistribusi yang dibuat pada tahun 2015. Perbedaan utama antara Ethereum dan Bitcoin adalah fungsi dari jaringan. Alih-alih digunakan untuk melacak kepemilikan mata uang kripto, Ethereum digunakan untuk menjalankan kode pemrograman untuk aplikasi yang terdesentralisasi. Jaringan Ethereum memiliki tokennya sendiri, yang disebut Ether. Ether adalah apa yang ditradingkan tetapi sering salah disebut sebagai Ethereum. Premis pusat adalah bahwa siapa pun yang ingin menggunakan teknologi blockchain dapat menggertak Ethereum tanpa membangun aplikasi yang benar-benar baru. Banyak altcoin baru diluncurkan melalui jaringan Ethereum, dengan yang lebih besar seperti EOS, Zilliqa, dan RChain akhirnya meluncurkan blockchain independen.

Ripple (XRP)

Ripple adalah sarana untuk mentransfer uang tetapi bekerja secara berbeda ke jaringan Bitcoin. Ripple tidak menggunakan teknologi blockchain dan tidak terbatas pada transfer koinnya sendiri. Ripple memungkinkan transfer segala jenis mata uang termasuk kripto mata uang fiat, emas, dan bahkan air miles. Bank memiliki minat yang kuat terhadap Ripple karena kecepatan transaksi (10.000x lebih cepat daripada Bitcoin). Protokol Ripple memiliki token sendiri, yang dapat diperdagangkan tetapi 100.000 token dikeluarkan seperti saham perusahaan, bukan ditambang.

EOS (EOS)

EOS adalah mata uang kripto asli dari protokol blockchain EOS. IO yang diluncurkan pada tahun 2017. Tujuannya adalah untuk beroperasi sebagai platform kontrak cerdas dan sistem operasi terdesentralisasi untuk menyelenggarakan aplikasi yang terdesentralisasi dan menawarkan penyimpanan terdesentralisasi. EOS.IO bertujuan untuk memecahkan masalah skalabilitas blockchain lama seperti Bitcoin serta menghilangkan semua biaya untuk pengguna di bidang keuangan tradisional. Token EOS yang ditradingkan digunakan untuk mendapatkan bandwidth dan penyimpanan di blockchain untuk aplikasi yang dibuat / digunakan oleh pemegang akun.

Bitcoin Cash (BCH)

Bitcoin Cash yang banyak dikenal dengan 'hard fork' dari Bitcoin Classic (Bitcoin asli). Hard fork menciptakan mata uang baru berdasarkan teknologi Bitcoin yang ada. Alasan utama untuk membuat fork adalah menambahkan skalabilitas. Perubahan terbesar adalah meningkatkan ukuran blok untuk memungkinkan pemrosesan lebih banyak transaksi per detik (yaitu lebih cepat).

BAGAIMANA CARA MEMBELI BITCOIN

Apa pun nasib akhir dari mata uang kripto, pasar sangat aktif dan memberikan banyak peluang trading.

Baca panduan LCG tentang cara trading mata uang kripto

Mengapa trading mata uang kripto bersama LCG

Trading kripto populer seperti Bitcoin dan Ethereum
Trading kripto populer seperti Bitcoin dan Ethereum
Tidak diperlukan pertukaran atau dompet kripto
Tidak diperlukan pertukaran atau dompet kripto
Tidak perlu memiliki mata uang kripto apa pun
Tidak perlu memiliki mata uang kripto apa pun
Dukungan pelanggan khusus 24/5
Dukungan pelanggan khusus 24/5